Cara Mengoptimalkan Interval Penggantian Oli pada Kendaraan Tugas Berat

Enam puluh tahun yang lalu pembuangan oli mesin truk (atau penggantian oli) akan dilakukan sesering setiap 500 mil. Karena pelumas berkualitas lebih tinggi, bahan bakar yang lebih bersih, teknologi filter yang ditingkatkan, dan mesin yang lebih andal, saat ini dimungkinkan untuk memiliki interval pengurasan oli setinggi 50.000 mil atau lebih pada jenis kendaraan yang sama ini.

Namun demikian, interval pengurasan oli tipikal tetap sekitar 25.000 mil, dan sedikit perhatian diberikan untuk menyesuaikan standar ini karena lingkungan yang beragam dan faktor lain yang dihadapi kendaraan ini. Misalnya, dua kendaraan yang diproduksi secara identik mungkin mengalami masa pakai oli yang sangat berbeda; yang satu bisa mencapai hampir 50.000 mil, sementara yang lain mungkin kelaparan akan minyak segar sejauh 15.000 mil. Perbedaan dalam masa pakai oli mesin ini adalah hasil dari banyak faktor dari tiga area utama:

Desain, Usia, dan Kondisi Engine – Karakteristik desain engine dan berbagai kondisi pengoperasian dapat memengaruhi faktor masa pakai oli dari paparan kontaminan dan kondisi lainnya.

Pola dan Kondisi Mengemudi – Di mana dan bagaimana truk dikemudikan.

Sifat Oli – Kualitas dan performa formulasi oli mesin.

Desain Mesin, Usia dan Kondisi

Efisiensi bahan bakar mesin mungkin merupakan faktor yang paling berhubungan langsung dengan umur oli mesin. Hal ini ditingkatkan dengan efisiensi pembakaran, yang dapat menentukan jenis dan jumlah partikel yang dihembuskan oleh ring piston. Piston “blowby” biasanya merupakan sumber utama masuknya kontaminan ke dalam oli.

Ini dapat mencakup kotoran, air, jelaga, bahan bakar, nitrogen oksida (NOx) dan hidrokarbon yang terbakar sebagian (HC). Tidak hanya efisiensi pembakaran yang berperan, tetapi faktor desain mesin lainnya seperti efisiensi seal, kontrol suhu, dan metode kontrol emisi memengaruhi jenis dan konsentrasi kontaminan dalam oli.

Beberapa karakteristik engine yang dapat diukur seperti total jam operasi dan jarak tempuh tidak dapat dihindari dan kemungkinan akan menyebabkan interval pengurasan oli yang lebih pendek. Namun, mempertahankan sistem aliran oli yang sehat dapat dikelola dengan menyediakan filtrasi dan seal yang memadai secara konsisten.

Dalam komponen penting seperti filter, mode kegagalan tidak berhenti hanya dengan masa pakai oli yang lebih pendek saat kondisi di bawah standar dialami. Gambar 1 menunjukkan bagaimana filtrasi yang buruk dapat menghasilkan reaksi berantai dari efek merusak pada mesin serta biaya operasional yang lebih tinggi.

Filtrasi adalah counter untuk kontaminasi. Oleh karena itu, penting agar kapasitas penahan kotoran dari filter sejalan dengan interval pengurasan oli yang diantisipasi atau dibutuhkan.

Selain filtrasi dan seal, karakteristik engine lain yang berpengaruh pada interval pengurasan oli adalah kapasitas oli atau ukuran bah. Pada dasarnya, dengan meningkatnya volume oli mesin yang bersirkulasi di dalam mesin, maka akan terjadi penurunan konsentrasi kontaminasi. Ukuran bah yang lebih besar juga berarti lebih banyak aditif oli dan lebih sedikit tekanan termal. Akibatnya, pabrikan mesin yang menawarkan ukuran bah terbesar biasanya mengizinkan interval pengurasan oli terlama yang direkomendasikan di industri.

Sementara semua mesin dirancang untuk memberikan kondisi yang sehat bagi oli untuk mengalir, bahkan model yang dirancang terbaik pun memiliki tingkat kontaminasi yang diantisipasi dari waktu ke waktu, baik yang dihasilkan dari sumber internal maupun eksternal. Oleh karena itu, merupakan tanggung jawab pemilik truk untuk memastikan pemeliharaan yang optimal dan kondisi kesehatan yang stabil.

Ada banyak rekomendasi oli yang bisa digunakan salah satunya adalah oli yang mengandung bahan oil ester seperti yang terdapat pada Oli X-TEN, dengan penguapan yang rendah menjadikan suhu kedaraan tetap dingin.

Pola dan Kondisi Mengemudi

Kondisi yang harus ditanggung oli mesin tercermin dalam kondisi yang dihadapi truk. Mengemudi dalam suhu ekstrem, misalnya, bukanlah lingkungan yang sehat untuk oli mesin. Di satu sisi, start dingin dapat menyebabkan oli mengental, yang dapat merusak pelumasan bantalan dan dinding silinder saat start-up. Di sisi lain, lingkungan panas tinggi tidak hanya akan menyebabkan penurunan viskositas tetapi juga dapat mengakibatkan reaksi kimia berbahaya seperti oksidasi di dalam oli dan memperpendek masa pakai oli.

Selain itu, kondisi eksternal yang parah seperti jalan tanah dan kelembaban udara yang tinggi meningkatkan kemungkinan kontaminan udara ini akan menyerang oli, biasanya melalui saluran masuk udara dan melalui ruang bakar.

Meskipun oli mesin berpotensi terkontaminasi oleh beberapa kondisi eksternal, faktor apa pun yang memengaruhi efisiensi bahan bakar juga memengaruhi masa pakai oli. Efisiensi bahan bakar yang lebih rendah menyiratkan bahwa mesin Anda tidak beroperasi pada kondisi optimal, yang memaksanya bekerja lebih keras. Akibatnya, oli mesin Anda juga bekerja lebih keras. Beberapa faktor efisiensi bahan bakar ini termasuk jalan yang curam, beban tinggi, pengendaraan stop-and-go, tarikan dan bahkan gaya mengemudi.

Bagaimana Waktu Berubah

Industri truk telah berkembang pesat dalam 60 tahun terakhir.

Interval Pengeringan Oli 1949: Menurut panduan perawatannya, Gulf memiliki rekomendasi interval pengurasan oli antara 500 dan 1.000 mil.

Interval Pembuangan Oli 2012: Saat ini, interval pengurasan oli mungkin mencapai 50.000 mil.

Di mana dan bagaimana truk tugas berat dikemudikan dapat menghasilkan kisaran efisiensi bahan bakar dari 2 hingga 7,5 mil per galon (MPG). Nomor MPG adalah indikator yang berguna untuk menentukan siklus kerja oli mesin. Pabrikan mesin seperti MaxxForce dan Cummins baru-baru ini memutuskan untuk merekomendasikan interval pengurasan oli yang sebagian besar didasarkan pada tingkat konsumsi bahan bakar kendaraan.

Gambar 3 menunjukkan bagaimana interval pengurasan oli untuk mesin MaxxForce 2010 dapat berkisar dari 18.000 hingga 40.000 mil. Ini signifikan dibandingkan dengan rekomendasi non-variasi sebelumnya 25.000 mil, yang merupakan pedoman standar selama bertahun-tahun. Sekarang, penghematan bahan bakar tidak hanya akan menghemat bahan bakar Anda, tetapi juga menghemat konsumsi oli mesin.

Properti Minyak

Oli mesin diesel yang dilisensikan oleh American Petroleum Institute (API) dan European Automobile Manufacturers Association (ACEA) diformulasikan untuk memberikan sifat pelindung mesin terbaik dan memberikan masa pakai yang paling lama.

Namun, bahkan minyak kualitas tertinggi pun dapat ditantang oleh berbagai faktor yang meningkatkan degradasinya sendiri. Tidak hanya kondisi awal (kebersihan, usia, dll.) oli mesin yang kritis, tetapi juga apakah tingkat kinerja oli mesin yang tepat dipilih untuk mengatasi kondisi tekanan dan paparan yang dapat mempersingkat masa pakai oli.

Pengendalian Partikel dan Kontaminan Lainnya

Meskipun satu partikel kecil mungkin tidak tampak terlalu merusak, ia memiliki kekuatan untuk menghasilkan sendiri sebanyak 20 partikel baru dari saat masuk hingga akhirnya dihilangkan, dilenyapkan, atau didiamkan. Setelah paparan berulang terhadap masuknya partikel, oli yang terkontaminasi mungkin tampak bertindak lebih seperti pukulan maut mesin daripada darah kehidupannya.

Selain itu, setiap kali kontaminan padat ada di dalam oli dan tidak disaring dengan cepat, efeknya dapat melibatkan lebih dari sekadar jumlah kontaminan itu sendiri. Padatan ini dapat mempersingkat masa pakai oli dengan menggabungkannya dengan kontaminan dan kondisi lain. Ini mungkin termasuk:

Lumpur dan Jelaga – Pembentukan endapan lumpur melalui kombinasi kontaminan padat dan kelembapan menghasilkan peningkatan keausan mesin dan memperpendek masa pakai oli.

Masuknya Air dan Pendingin – Kelembaban, glikol, dan asam memicu korosi, penipisan aditif, dan oksidasi oli.

Pengenceran Bahan Bakar – Saat bahan bakar menjadi encer, lapisan oli dapat menipis, meningkatkan oksidasi oli dan kehilangan viskositas.

Memilih Oli Mesin Premium

Oli mesin premium, yang biasanya sintetis, diiklankan untuk meningkatkan kinerja seperti penghematan bahan bakar, kemampuan memulai, dan kebersihan mesin secara keseluruhan. Namun, jika tujuannya adalah untuk mencapai perlindungan mesin terbaik sekaligus hemat biaya, maka oli mesin premium tidak selalu jawabannya. Argumen ini mirip dengan keputusan apakah akan membeli kendaraan hybrid.

Misalnya, jika hibrida memberikan jumlah “X” peningkatan ekonomi bahan bakar dan membuat Anda “Y” lebih mahal untuk membeli, Anda perlu “Z” tahun sebelum manfaat penghematan biaya berlaku. Jika “Z” lama setelah Anda menjual kendaraan, Anda akan kehilangan uang. Demikian juga, oli mesin premium memberikan manfaat “X”, membebani Anda “Y” lebih banyak dan akan membawa Anda waktu “Z” untuk menuai manfaat ini. Terkadang “Z” lama setelah kegagalan lain yang tidak terduga atau tidak terkendali terjadi, paling tidak menghasilkan pengurasan oli prematur.

Viskositas dan Kelas Oli Mesin

Karena viskositas bervariasi dengan suhu, penting bahwa oli mesin mempertahankan viskositas yang sesuai di seluruh rentang suhu pengoperasian. Untuk mencapai hal ini, aditif dengan berat molekul tinggi seperti pengubah viskositas (atau peningkat VI) memiliki karakteristik viskositas termal yang mengurangi laju perubahan.

Oli mesin standar untuk truk tugas berat telah lama 15W-40. Pada tingkat kekentalan ini, tingkat kekentalan diseimbangkan antara memberikan perlindungan keausan yang memadai sekaligus meminimalkan gaya seret kental yang menguras energi. Namun demikian, jika mesin yang lebih baru dan berkualitas lebih tinggi digunakan yang kurang rentan terhadap keausan mesin internal, maka oli mesin dengan viskositas lebih rendah seperti 10W-30 atau 5W-30 dapat menjadi alternatif yang lebih disukai karena akan menawarkan penghematan bahan bakar dan pembuangan oli yang lebih baik. interval.

Gambar 4 menunjukkan bagaimana akar penyebab ini, baik yang didasarkan pada mengemudi, kondisi mesin atau oli, dapat menyebabkan peningkatan stres dan kontaminasi oli, sehingga menghasilkan masa pakai oli yang lebih pendek dan akhirnya kegagalan mesin. Salah satu dari akar penyebab ini berpotensi mempengaruhi interval pengurasan oli. Menjaga oli mesin berjalan dengan lancar dan bersih adalah kunci untuk meningkatkan umur oli dan mesin.

Interval Pembuangan Oli Optimal

Waktu optimal untuk mengganti oli mesin adalah saat efek merusak dari kondisi oli yang memburuk lebih signifikan daripada biaya dan waktu yang dihemat dengan memperpanjang interval lebih jauh. Efek merusak ini dapat berupa jangka pendek atau jangka panjang. Efek jangka pendeknya antara lain hilangnya efisiensi bahan bakar dari kondisi oli mesin yang menurun hingga pengurasan oli berikutnya. Efek jangka panjang melibatkan kerusakan permanen pada komponen mesin internal, yang menyebabkan biaya yang terkait dengan perbaikan, pembangunan kembali, dan waktu henti.

Ini bisa sangat menantang untuk menentukan dengan tepat kapan momen ideal untuk mengganti oli mesin ini terjadi. Jika kondisi oli mesin diketahui terus menerus, momen ini akan menjadi:

Ketika atribut oli mesin turun ke batas yang mengutuknya.

Ketika ada kehilangan nomor dasar (BN) yang terkait dengan kondisi pelumas yang menyebabkan korosi internal.

Ketika jelaga dan lumpur mulai terbentuk dan ada potensi untuk mengendap atau menempel pada komponen internal mesin.

Namun, karena kondisi ini tidak selalu diketahui melalui operasi truk normal, jawaban terbaik terletak pada kemampuan operator untuk memantau kualitas oli pada saat tertentu baik secara real time (sensor on-line) atau secara berkala dengan analisis oli.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *